Menangkal Radikalisme Dengan Majlis Taklim

FIKTabina 08 Oktober 2019 09:34:24 WIB

Gilangharjo - Berdasarkan data Badan Intelijen Negara (BIN) saat ini ada sekitar 900 - 1000 orang yang terpapar radikalisme. Dari data tersebut, yang menjadi garis terdepan adalah pemuda usia 17 - 24 tahun. Ini tentu menjadi fakta yang sangat mengkhawatirkan, karena menyangkut generasi masa depan bangsa ini.

Pemuda memang paling rentan terpapar paham-paham radikal, karena masih berada pada fase mencari jati diri sehingga mudah untuk dipengaruhi. Bahkan pemuda telah menjadi target utama penyebaran paham-paham radikal karena masih energik dan memiliki semangat tinggi.

Banyaknya pemuda yang terpengaruh paham-paham radikal telah memunculkan keprihatinan dari berbagai kalangan, tak terkecuali pemuda-pemudi di Padukuhan Jodog, Gilangharjo. Oleh karena itu, pemuda-pemudi Jodog menggagas sebuah kegiatan yang bertujuan untuk membentengi pemuda-pemudi khususnya di Padukuhan Jodog agar tidak terpengaruh oleh paham-paham radikal. Kegiatan ini dilaksanakan rutin setiap selapan sekali (35 hari sekali) dalam bentuk majlis taklim.

Meskipun menjadi target utama penyebaran paham-paham radikal, namun pemuda memiliki peran signifikan dalam menangkal tumbuh dan berkembangnya paham radikalisme. Hal inilah yang coba dimanfaatkan oleh pemuda-pemudi Jodog dengan mengadakan majlis taklim rutin.

"Kami ingin memperkuat relasi kepemudaan di Jodog khususnya penguatan toleransi di kalangan pemuda dan masyarakat Jodog agar menjadi penangkal tumbuhnya radikalisme atas nama agama, politik atau apa saja yang didasari perbedaan," kata Teguh Sholichin, salah satu pemuda di Padukuhan Jodog.

Menurut Teguh, majlis taklim dapat menjadi tempat pendewasaan dan belajar agama bagi para pemuda di Jodog, sehingga mereka tidak belajar dari sumber yang tidak tepat atau salah paham dalam memahami agama.

"Anak muda yang ingin mempelajari agama biasanya akan mencari-cari di internet atau media sosial. Mungkin itulah yang menjadi awal pemuda mudah terpengaruh radikalisme, karena mereka belajar tanpa guru sehingga sangat mungkin timbul kesalahpahaman", ujar Teguh.

Selain sebagai penangkal radikalisme, adanya majlis taklim pemuda Jodog diharapkan juga mampu mencegah atau meminimalisir kenakalan remaja dan menjadi sarana revolusi mental bagi pemuda-pemudi di Jodog dan sekitarnya.

Komentar atas Menangkal Radikalisme Dengan Majlis Taklim

Formulir Penulisan Komentar

Nama
Alamat e-mail
Komentar
Isikan kode Captcha di atas
 

Media Sosial

FacebookTwitterGoogle PlussYoutubeInstagram

Statistik Kunjungan

Hari ini
Kemarin
Jumlah pengunjung

Paduan Suara TP PKK Desa Gilangharjo

Integrasi dengan Atmago

Pengumuman

...Kami menerima tulisan dari pembaca sekalian dengan mengirim via wa ke 0857 2998 2887 / 081 3922 311 55....

Lokasi Gilangharjo

tampilkan dalam peta lebih besar